Sinyal The Fed naikkan suku bunga ikut jadi penyebab

Hari ini Rupiah melemah di posisi Rp 13.395

Isu kenaikan suku bunga The Fed memicu melemahnya nilai Rupiah pada Dolar AS./*ilustrasi

JURNAL3 | JAKARTA – Nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antar bank di Jakarta pada Jumat pagi bergerak melemah sebesar 30 poin menjadi Rp13.395, dibandingkan sebelumnya di posisi Rp13.365 per dolar AS.

“Pergerakan rupiah pasca pengumuman The Fed menaikan suku bunga acuannya cenderung melemah terhadap dolar AS. Keputusan The Fed itu berdampak pada mayoritas mata uang di kawasan Asia,” kata Reza Priyambada Analis Binaartha Sekuritas di Jakarta, Jumat (16/12/2016).

Di sisi lain, lanjut dia, The Fed yang juga memberi sinyal untuk menaikan suku bunga acuannya pada 2017 mendatang turut mempengaruhi fluktuasi mata uang di negara-negara berkembang.

“Situasi itu dapat kembali memberi ketidakpastian pada 2017 mendatang mengingat kenaikan suku bunga The Fed itu diperkirakan sebanyak tiga kali,” katanya.

Ia menambahkan bahwa kenaikan itu tidak lepas dari kebijakan ekonomi Donald Trump Presiden Amerika Serikat yang berencana memberikan stimulus fiskal dalam jumlah besar.

Ia mengharapkan bahwa fundamental ekonomi nasional yang cukup positif dapat direspon oleh investor asing untuk mengalirkan dananya ke Indonesia sehingga menjaga stabilitas kurs rupiah.

Sementara itu, Putu Agus Analis Monex Investindo Futures mengatakan bahwa dolar AS yang menguat cukup signifikan setelah The Fed menaikan suku bunga acuannya dapat memicu sebagian pelaku pasar uang untuk melakukan aksi ambil untung.

“Penguatan dolar AS yang cukup signifikan berpotensi memicu aksi ambil untung. Situasi itu dapat memberi peluang bagi kurs negara berkembang kembali menguat,” katanya.@agussuryawan

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*