Presiden tak tahu STNK & BPKB naik, ini pembelaan Wantimpres

Terjadi polemik di internal kabinet

Terhitung mulai 6 Januari hari ini, biaya BPKB dan STNK mengalami kenaikan cukup tinggi./*ist

JURNAL3 | JAKARTA – Anggota Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres) Suharso Monoarfa mengatakan akan segera mencari ‘missing’ terkait polemik yang terjadi di internal kabinet kerja mengenai kenaikan biaya pengurusan dokumen Surat Izin Mengemudi (SIM), Surat Tanda Nomor Kendaraan (STNK) dan Buku Pemilikan Kendaraan Bermotor (BPKB).

Hal itu menanggapai pernyataan Presiden Jokowi yang mengaku tidak mengetahui kenaikan biaya pengurusan STNK dan BPKB mencapai tiga kali lipat dari sebelumnya.

“Saya belum melihat dimana yang missing, sampai presiden misalnya tidak ‘well inform’ kita lagi cari tahu, dimana ‘missing point’. Bisa jadi laporannya terlalu umum karena ini menyangkut PP (peraturan pemerintah Nomor 60 Tahun 2016) kan sudah disekulerkan kemana-mana dan terakhir ke Sekneg,” kata Suharso, Jumat (06/01/2017).

Lebih lanjut, ketika ditanyakan apakah perlu melakukan moratorium untuk mencari ‘missing’ kenaikan biaya STNK dan BPKB yang menjadi polemik di masyarakat, Suharso berpadangan bahwa itu tidak perlu dilakukan sebab ditujukan kepada masyarakat berdaya beli menengah keatas.

“Enggak perlu moratorium, itu kan kepada masyarakat berdaya beli lumayan, mereka punya mobil, motor, dan menurut saya batas (kenaikan) wajar dan terjangkau, itu resiko dari kepemilikian (kendaraan) sebagai aset mereka,” pungkasnya.@andiherman

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*