Serius, Trump akan pindah Kedubes AS Israel ke Yerusalem

Dunia Islam diprediksi akan bereaksi keras

Kebijakan Presiden AS Donald Trump salah satunya adalah memindahkan Kedubes AS dari Tel Aviv ke Yerusalem./*ist

JURNAL3 | JAKARTA – Pemerintahan baru Amerika Serikat pimpinan Presiden Donald Trump tampaknya serius memindahkan kedutaan besarnya di Israel dari Tel Aviv ke Yerusalem, kendati Gedung Putih Minggu menyatakan wacana itu barulah pada tingkat awal sekali.

Gedung Putih menyatakan baru pada tahap awal sekali untuk membicarakan upaya memenuhi janji Donald Trump memindahkan kedubes AS di Israel dari Tel Aviv ke Yerusalem. Jika ini benar dilakukan Trump, maka dunia Arab, bahkan dunia Islam, akan marah besar.

“Kami bahkan baru pada tingkat yang awal sekali dalam membahas subyek ini,” kata Juru Bicara Gedung Putih Sean Spicer, dikutip Reuters, Senin (23/01/2017).

Gedung Putih memastikan tidak akan tergesa-gesa memindahkan lokasi kedubes AS di Israel itu. Selama ini, seperti kebanyakan kedubes asing lainnya, kedubes AS terletak di Tel Aviv.

Israel mengklaim Yerusalem ibu kota abadinya, namun Palestina juga menyebut kota itu bagian tak terpisahkan dari Negara Palestina. Kedua pihak mendasarkan klaim mereka dari alasan keagaman, sejarah dan politik.

Selama berkampanye, Trump berjanji memindahkan kedubes AS di Israel ke Yerusalem. Namun jika itu dilakukan pasti mengundang protes keras dari sekutu-sekutu AS di Timur Tengah seperti Arab Saudi, Yordania dan Mesir. Ketiga negara ini sangat diandalkan AS dalam memerangi ISIS yang dianggap Trump sebagai prioritas kebijakannya.

Pada 1995 Kongres AS meloloskan undang-udang bahwa Yerusalem adalah ibu kota Israel dan tidak boleh dibagi dua. Namun para presiden AS baik dari Demokrat maupun Republik, sebelum Trump, mempertahankan kedubes AS tetap di Tel Aviv.

Mereka juga menyokong setiap negosiasi antara Israel dan Palestina menyangkut status Yerusalem.@rtr

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*