Iuran BPJS naik, banyak peserta diprediksi turun kelas

Kenaikan tarif iuran BPJS diyakini akan memperberat beban hidup masyarakat berpenghasilan rendah./*ist

JURNAL3 / JAKARTA – Kenaikan iuran BPJS Kesehatan peserta mandiri dinilai akan berdampak pada migrasi kelas peserta karena besarnya angka kenaikan iuran.

Hal itu diungkapkan anggota Perhimpunan Rumah Sakit Seluruh Indonesia (Persi), Herman Saputra pada acara diskusi Polemik di kawasan Menteng, Jakarta Pusat.

Menurut Herman, dampak tersebut akan terjadi lantaran dipengaruhi faktor kemampuan peserta mandiri membayar iuaran.

Sehingga, dikhawatirkan akan adanya penumpukan di Kelas 3 karena dipastikan banyaknya peserta Kelas 1 dan Kelas 2 memilih berpindah.

“Bisa dibayangkan kenaikan iuran buat migrasi peserta dan pelayanan jadi menumpuk di kelas 3, itu yang dikhawatirkan tidak akan tertangani,” ujar Herman Saputra.

Karena kata dia, dengan adanya kenaikan iuran yang merasakan dampak terbesar ialah masyarakat, dan pihak rumah sakit tidak terdampak secara langsung.

“Dalam keadaan normal RS selalu dikambinghitamkan karena menolak pasien, tempat tidur penuh dan semua kasus. Jadi ini keuangan dan diterjemahkan sektor kesehatan tapi statemen ini dibayangkan pola berpikir moneter dimasukkan ke kesehatan,” tutur Herman Saputra.@rml

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*