MIPI Dorong Pemerintahan yang Kolaboratif dalam Pembangunan Daerah

Jurnal3.net / Jakarta – Masyarakat Ilmu Pemerintahan Indonesia (MIPI) mendorong hadirnya pemerintahan yang kolaboratif dalam pembangunan daerah.

Hal tersebut disampaikan langsung oleh Wakil Sekretaris Jenderal I MIPI James R Pualillin dalam webinar MIPI yang bertajuk “Colloborative Governance dalam Perencanaan Pembangunan Daerah”. Sabtu (18/12) kemarin.

James R Pualillin mengatakan, tema ini diambil dari MIPI karena konsep governance telah banyak mengalami perkembangan.

Dia menyebutkan, peran-peran pemerintahan di negara maju telah dikolaborasikan dengan mengajak Kelompok-kelompok diluar pemerintahan untuk terlibat dalam kegiatan penyelenggaraan pemerintahan.

“Kolaborasi yang bersifat pelayanan, pembangunan, dan pemberdayaan”, kata Wakil Sekretaris Jenderal MIPI.

Ia pun menambahkan konsep tersebut berkembang karena sejumlah faktor, seperti munculnya kesadaran bersama, adanya keterbatasan yang dimiliki pemerintah, baik dari segi finance, sumber daya manusia, teknologi,  maupun kapasitas manajemen.

“Ditambah di era keterbukaan, pemerintah melakukan adaptasi dengan memberi ruang partisipasi bagi masyarakat, sehingga kepercayaan publik bagi kebijakan-kebijakan pemerintahan dapat terbangun,” jelasnya.

“Konsep collaborative governance tadi menjadi perencanaan pembangunan di Indonesia. Mengingat Indonesia ini sangat inklusif, sangat beragam,” terangnya.

Terpisah, Direktur Perencanaan, Evaluasi dan Informasi Pembangunan Daerah Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) Nyoto Suwignyo menjelaskan, collaborative governance merupakan pengelolaan pemerintahan yang melibatkan sebanyak mungkin pemangku kepentingan, untuk diajak serta dalam proses perumusan dan pembuatan kebijakan publik di berbagai bidang.

Dengan begitu, kegagalan bukan semata-mata tanggung jawab pemerintah tapi juga tanggung jawab seluruh pemangku kepentingan.

“Itulah yang disebut dengan kolaborasi pemerintahan paradigma baru. Sebanyak-banyaknya libatkan para pihak untuk bekerja bareng di dalam menyelesaikan persoalan atau membuat keputusan bersama,” ucapnya.

Terkait dengan perencanaan, lanjutnya, ada pula paradigma perencanaan pembangunan yang menekankan pada kemampuan masyarakat untuk mengontrol keadaan dan lingkungan.

Hal ini tidak semata-mata berorientasi pada ekonomi dengan basis peningkatan investasi dan teknologi.

“Artinya paradigma baru dalam perencanaan ini lebih menekankan pada proses partisipasi, dan (bersifat) kolaboratif,” tuturnya. (dayat)

Share this…
Share on Facebook
Facebook
Tweet about this on Twitter
Twitter

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*