Kemendagri Gelar Diklat Camat di Perbatasan Antarnegara

JURNAL3.NET / BATAM  – Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BPSDM) Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) menggelar Pendidikan dan Pelatihan (Diklat) bagi Camat di Perbatasan Antarnegara, dari Senin (21/3/2022) hingga Jumat (25/3/2022).

Diklat yang berlangsung di Kota Batam, Kepulauan Riau (Kepri) tersebut digelar untuk meningkatkan pengetahuan, keterampilan, dan sikap peserta di bidang kepamongprajaan bagi camat di wilayah perbatasan.

Diharapkan melalui diklat ini, para peserta akan mampu berperan sebagai pemimpin, koordinator pemerintahan, dan mediator masyarakat guna mendukung optimalisasi penyelenggaraan pemerintahan daerah.

Dalam sambutannya, Kepala BPSDM Kemendagri Sugeng Hariyono menjelaskan, permasalahan perbatasan merupakan hal yang kompleks. Oleh karena itu, diperlukan Aparatur Sipil Negara (ASN) kepamongprajaan yakni camat yang memiliki strategi pengembangan wilayah perbatasan.

Hal ini sebagai upaya mengejar ketertinggalan, menanggulangi kemiskinan di wilayah terisolir, serta mengatasi kesenjangan antarnegara.

Menurutnya, salah satu langkah yang dapat dilakukan yakni menciptakan pusat-pusat pertumbuhan ekonomi di kecamatan di wilayah tertinggal dan terisolir secara selektif, bertahap, sesuai dengan prioritas serta kebutuhan.

“Pemberian kewenangan berbeda bagi camat perbatasan sangat tepat dilakukan agar permasalahan-permasalahan yang selama ini terjadi dapat segera terselesaikan. Pemerintah daerah yang ada di daerah perbatasan akan terus mendukung kebijakan pemerintah pusat, karena dengan saling mendukung dan saling berkoordinasi, permasalahan-permasalahan yang selama ini terjadi akan dapat segera diatasi,” ujar Sugeng dalam keterangannya, Senin (21/3/2022) hari ini.

Sementara itu, dalam kesempatan yang sama, Sekretaris Badan Nasional Pengelola Perbatasan (BNPP) Restuardy Daud mengatakan, tugas camat dalam menjaga daerah perbatasan memiliki tantangan yang berbeda dengan wilayah lainnya. Sebab, dibutuhkan perhatian dan pertimbangan yang lebih kompleks dalam mengelola daerah perbatasan.

“Penguatan peran camat perbatasan sangat penting dilakukan dikarenakan daerah perbatasan memiliki bermacam-macam persoalan-persoalan krusial, seperti hal keamanan, ketertiban, penegakan hukum dan pengawasan lalu lintas orang, serta barang ilegal,” kata Restuardy.

Dia menjelaskan, program penguatan peran camat perbatasan telah sejalan dengan arahan Presiden Joko Widodo dalam rangka pembangunan nasional. Salah satunya dalam hal memajukan poros maritim di Indonesia.

“Untuk itu, diharapkan pemahaman tentang wilayah perbatasan tidak hanya terbatas pada persoalan keamanan, melainkan juga mengenai ikhtiar memaksimalkan potensi yang terdapat di kawasan tersebut,” tukas dia. *Syaiful Hidayat

Share this…
Share on Facebook
Facebook
Tweet about this on Twitter
Twitter

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*