Jelang Ramadan, Khofifah : Mari Asah Keshalehan Sosial

Masyarakat diingatkan asah keshalehan sosia menjelang Ramadan 2022 M /1443 H

JURNAL3.NET / TUBAN – Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengingatkan masyarakat untuk mengasah kesalehan sosial lewat keseimbangan antara hablumminallah dan hablumminannas jelang bulan Ramadan 1443 Hijriah yang tinggal hitungan hari.

“Saat ini sudah dekat bulan Ramadan. Saya ingin katakan, betapa kesholehan sosial sangat penting. Maka mari kesalehan sosial terus kita asah dengan zakat, infaq, dan shodaqah serta mempererat silaturahmi. Upaya itu akan memberikan keseimbangan antara hablumminallah dan hablumminannas,” Ujar Khofifah, Senin (28/3/2022).

Khofifah lalu menceritakan perjalanan-perjalanan yang dilakukannya bersama Presiden RI Ke-4, Abdurrahman Wahid (Gus Dur). Menurutnya, Gus Dur sangat konsisten dalam mencontohkan pengamalan kesalehan sosial dalam perjalanan hidup beliau.

“Saya bisa merasakan nafas keilmuan dan nafas kesalehan sosial luar biasa dari Gus Dur dari perjalanan-perjalanan dimana saya sering mengikuti sejak tahun 1992. Sering sekali ada yang rawuh ke beliau untuk minta dibantu secara keuangan. Biasanya, beliau akan memberi berapapun yang ada di kantong beliau,” ujarnya.

Menurut Khofifah apa yang dilakukan Gus Dur adalah cara beliau merawat ummat. Yang juga selalu diikuti dengan penuh kasih dan berbagi.

“Jadi memang benar, merawat ummat harus dikuati dengan layanan kesejahteraan. Saya kira itulah yang sedang dilakukan oleh Pak Agung dengan pembukaan cafe ini. Yang mana, Pak Agung berusaha memajukan ekonomi keluarga maupun rakyat,” tutur Khofifah.

Lebih jauh, Khofifah menjelaskan bahwa Grand Opening Raka Roja dapat menjadi peluang lapangan kerja baru untuk masyarakat khususnya UMKM di tengah krisis pandemi covid-19. Mengingat, banyak produsen dari sektor makanan dan minuman (mamin) yang berkesempatan mendapat market baru.

“Ini menjadi bagian yang harus terus kita dorong. Bagaimana UMKM akan dapat terus berkembang. Kita bisa bayangkan, pasti akan ada tenaga kerja yang terekrut dan akan ada jejaring-jejaring makanan minuman (mamin) yang juga akan mendapatkan market baru,” tuturnya.

Menurut mantan Menteri Sosial RI itu, hal tersebut penting sebab UMKM berkontribusi pada Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Jatim sebanyak 57,25%. Terlebih, Presiden Joko Widodo juga memberikan arahan terkait Aksi Afirmasi Bangga Buatan Indonesia.

Pemerintah Provinsi Jawa Timur pun mendukung penuh upaya aksi afirmasi bangga buatan Indonesia tersebut. Melalui belanja daerah, Pemprov Jatim berkomitmen akan belanja produk dalam negeri sebesar Rp 2,293 triliun pada 2022. Dan jika diakumulasikan dengan 38 kab/kota di Jatim, ditargetkan belanja produk dalam negeri di Provinsi Jatim tembus Rp 26,8 triliun.

“Kalau ini bisa tercapai, setidaknya akan memberikan dampak sebanyak 0,8% dalam pertumbuhan ekonomi. Jadi ini yang sedang kita upayakan. Termasuk dengan pembukaan cafe ini,” jelasnya.

Di akhir, Khofifah mengharapkan kelancaran ibadah puasa Ramadhan 1443 Hijriah. Ia juga berharap, masyarakat dapat terus bersemangat mengasah kesholehan sosial.

“Selamat menjalankan ibadah puasa. Untuk anak-anakku, tetap semangat mengikuti jejak kesholehan nabi, para sahabat, serta ulama. Semoga sukses dan bisa memberikan manfaat yang besar,” tukasnya. *Syaiful Hidayat

Share this…
Share on Facebook
Facebook
Tweet about this on Twitter
Twitter

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*