Forkopimda Jatim Deklarasi Anti Narkoba dan Cinta NKRI di UM

JURNAL3.NET / SURABAYA – Sebagai wujud keseriusan pemerintah dan masyarakat dalam melawan peredaran gelap narkoba, mencegah paham-paham radikalisme, terorisne dan intoleran serta agar pemuda pemudi di Jawa Timur tetap menjaga NKRI dan Pancasila.

Forkopimda Jatim bersama stakeholder dan elemen masyarakat dari 7 kabupaten/kota eks keresidenan Malang antara lain yaitu, kabupaten Malang, kota Batu, Kota Pasuruan, kabupeten Pasuruan, Kota Probolinggo, dan kabupaten Probolinggo melakukan deklarasi anti narkoba dan cinta NKRI di Universitas Negeri Malang. Senin (30/5/2022).

Kepala BNNP Jatim Brigjen Pol Mohamad Aris Purnomo mengapresiasi untuk forkopimda Jatim terkait penanganan masalah peredaran narkoba yang sangat mengkhawatirkan.

“Agar lebih terpadu mari kita menyatukan program yang sudah ada sehingga bisa saling membantu dalam penanganan penyalahgunaan Narkoba di Jatim,”kata Aris Purnomo.

Sementara itu, Kapolda Jatim Irjen Pol Nico Afinta menambahkan bahwa TNI, Polri, Pemerintah Daerah beserta stakeholder terkait, dengan melibatkan Toga, Tomas, Toda dan seluruh komponen masyarakat menjadi bagian yang tidak terpisahkan dalam upaya preemtif maupun preventif guna memerangi Narkoba serta menangkal paham paham radikalisme, terorisme dan segala bentuk intoleran sehingga diharapkan pemuda pemudi serta seluruh warga jatim tetap mencintai NKRI dan Pancasila sebagai dasar negara.

“Yang paling penting, kepada seluruhnya yang hadir bersama kita sekarang dan yang mengikuti secara online itu, harus seiya sekata, sejalan dalam setiap langkah dan pikiran di dalam mewujudkan NKRI dan Indonesia bebas dari narkoba, serta dapat menangkal segala bentuk paham radikalisme, terorisme dan intoleran sehingga pemuda pemudi dan seluruh warga jawa timur tetap mencintai NKRI dan Pancasila sebagai dasar negara” ujar Nico Afinta dalam keterangan tertulis diterima redaksi media jurnal3.net, Selasa (31/5/2022).

Lebih lanjut Pangdam V Brawijaya Mayjend TNI Nurchahyanto menyampaikan bahwa masa depan Indonesia ada di tangan anak-anak muda. Pemuda yang hebat adalah yang jauh dari Narkoba.

“Mari bersama-sama melawan penyalahgunaan narkoba yang sudah merambah ke semua Provinsi,”ujarnya.

Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa juga mengatakan bahwa anti Narkotika dan cinta NKRI harus menyatu dengan perwujudan tidak menyalahgunakan Narkoba. Pemuda-pemudi jangan pernah mencoba Narkoba.

“Oleh karena itu, dalam bentuk apa pun, di mana pun, dan kapan pun, cinta NKRI harus menjadi bagian dari seluruh aktivitas kita, didalamnya termasuk kalau kita mencintai NKRI maka jangan mencoba-coba menggunakan narkoba dan jangan melakukan perdagangan gelap narkoba,” tutur Khofifah. *Syaiful Hidayat

Share this…
Share on Facebook
Facebook
Tweet about this on Twitter
Twitter

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*