70 Tahun Bertakhta, Mengapa Ratu Elizabeth II Tak Pernah Kunjungi Israel?

Mahkota Ratu Elizabeth II diletakkan di atas peti jenazah sebelum diberangkatkan ke pemakaman./*ist

JURNAL3 – Ratu Elizabeth II mengembuskan napas terakhirnya setelah 70 tahun berkuasa atas takhta Kerajaan Inggris.  Namun ada satu misteri yang tak terjawab hingga kematiannya. Sang Ratu tak pernah mau menginjakkan kakinya di tanah pendudukan Israel di wilayah negara Palestina.

Menurut catatan Kerajaan Inggris, Ratu Elizabeth II telah bepergian secara luas dan mengunjungi banyak negara hampir semua negara Persemakmuran, khususnya Kanada.

Dia mengunjungi Kanada sebanyak 27 kali, dan setelah menginjak usia 50 tahun, dia mengunjungi 43 negara berbeda untuk pertama kalinya.

Ratu mengunjungi Yordania, Mesir, dan negara-negara lain di Timur Tengah dan Afrika Utara, tetapi tidak pernah ke Israel.

Setelah kunjungannya ke Yordania pada tahun 1984, Ratu menimbulkan kekhawatiran di antara orang-orang Yahudi Inggris, menurut sebuah laporan di New York Times.

Komentar simpatik yang dia buat tentang penderitaan orang-orang Palestina dan ketidaksetujuannya terhadap tindakan Israel menyebabkan lebih dari sekadar kegemparan di antara orang-orang Yahudi Inggris.

Untuk semua itu, dia memiliki kecenderungan yang cukup baik untuk orang Israel untuk menerima presiden saat itu Chaim Herzog dan Ezer Weizman dan untuk menganugerahkan gelar ksatria kehormatan kepada mantan presiden Shimon Peres.

Herzog sebenarnya mengundangnya ke Israel, dan meskipun Sang Ratu sendiri tidak pernah datang, suaminya; Pangeran Philip atau Duke of Edinburgh, putranya; Pangeran Edward dan Pangeran Charles, dan cucunya; Pangeran William, semuanya datang secara terpisah ke Israel. Namun, satu-satunya kunjungan resmi adalah Pangeran William.

Mengutip Jerusalem Post, secara umum diyakini bahwa Kantor Luar Negeri Inggris, karena takut akan boikot negara-negara Arab telah menyarankan Ratu untuk tidak mengunjungi Israel, tetapi bahkan setelah tidak ada lagi ketakutan nyata akan boikot dan embargo minyak, ratu tetap tidak datang.

Hubungan Ratu dengan komunitas Yahudi Inggris baik, dan dalam ingatan yang cukup baru, dia mengangkat Kepala Rabi Immanuel Jakobovits dan penggantinya, Kepala Rabi Jonathan Sacks, untuk diberi gelar bangsawan dan menganugerahkan gelar ksatria kepada banyak orang Yahudi Inggris lainnya.

Ratu Elizabeth II juga menerima mandat dari duta besar Israel untuk Inggris, termasuk duta besar Israel kelahiran Inggris Yehuda Avner dan Daniel Taub, yang berbicara dengannya dengan aksen Inggris.

Baroness Jakobovits, yang dikenal di kalangan Yahudi sebagai ‘Lady J’, biasa menceritakan kisah bahwa setiap kali dia dan kepala rabi diundang ke jamuan makan malam kenegaraan di istana, hidangan baru yang sebelumnya tidak digunakan akan sama dengan hidangan di mana tamu lain dilayani.

Menu akan diberikan kepada katering yang benar-benar halal, yang akan menyiapkan makanan halal yang identik dengan yang disajikan untuk semua tamu lainnya.

Selain kosher (halal dalam istilah Yahudi), kata Lady J, jelas bahwa dia dan kepala rabi selalu mendapat perlakuan khusus karena porsi di piring mereka selalu lebih besar daripada yang ada di piring tamu lain./ *nyt,jp

Share this…
Share on Facebook
Facebook
Tweet about this on Twitter
Twitter

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*