Peringati Maulid Nabi, Gubernur Khofifah dan Puluhan Ribu Muslimat NU Pecahkan Rekor MURI Pakai Cobek

Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa yang juga Ketua Umum PP Muslimat NU saat berbicara didepan puluhan ribu anggota Muslimat NU Jawa Timur yang memperingati Maulid Nabi Muhammad SAW, di Jatim Expo Surabaya./*Foto Kominfo Jatim

JURNAL3.NET / SURABAYA –  Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa bersama puluhan ribu anggota Muslimat NU Jawa Timur memperingati Maulid Nabi Muhammad SAW memecahkan rekor Museum Rekor Indonesia (MURI) dengan menyajikan makanan diatas cobek yang merupakan salah satu tradisi khas umat Islam di Indonesia saat memperingati Maulid Nabi Muhammad, di Gedung Jatim Expo Surabaya, Minggu (23/10/2022).

Selain menyajikan makanan di atas cobek, kegiatan peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW Muslimat NU Jawa Timur juga mencatat rekor MURI untuk kegiatan minum tablet zat besi secara hybrid ibu hamil terbanyak dan komitmen bersama untuk makan nutrisi tinggi oleh 10.500 Ibu hamil Muslimat NU.

Dalam peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW Muslimat NU Jatim tersebut, Ketua MUI Jawa Timur, KH Mutawakil Alallah, KH Agoe Ali Masyhuri, Ketua Umum Pergunu, Prof Dr KH Asep Saifudin Chalim dan sejumlah Bupati dan Walikota di Jawa Timur.

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa yang juga Ketua Umum Pimpinan Pusat Muslimat NU mengawali sambutannya menyapa dengan sapaan sholawat dengan mendoakan seluruh yang hadir agar diberi keberkahan Maulid Nabi Muhammad SAW 

“Kalau Muslimat NU tidak bisa dibanding bandingke, saing saingke karena ikhlasnya,” ujarnya.

Keikhlasan para anggota Muslimat NU dari seluruh Jawa Timur dengan menggunakan bis dan biaya sendiri seperti halnya yang diceritakan oleh Ketua Muslimat NU Jawa Timur, Hajjah Masruroh Wahid. 

Oleh karena itu Gubernur Khofifah berharap dengan keikhlasan bacaan semua bisa mendatangkan ruh Nabi Muhammad SAW pada majelis tersebut.

Guberur Khofifah juga menyampaikan bahwa kegiatan memberikan zat besi dan nutrisi pada ibu hamil sangat penting dilakukan oleh Muslimat NU untuk mencegah stunting.

Ia berharap seluruh komponen Muslimat NU dari anak ranting untuk melihat keadaan sekitar dan membantu ibu hamil untuk mendapatkan gizi yang cukup.

” Saya berharap seluruh Muslimat di tingkat ranting, anak ranting, semua memperhatikan jika ada tetangga yang hamil pastikan gizinya bagus, dan jika ada yang mengetahui ada indikasi stunting di tetangga-tetangga, saya minta anak ranting ikut menangani dan memberikan sesuatu agar gizinya cukup,”ujarnya.

Selain gizi, ia juga berharap para ibu hamil agar membekali kehamilannya dengan tingkat spiritual yang tinggi agar anaknya nanti menjadi anak yang berbakti pada orang tua, dan bermanfaat untuk negara serta bangsa, seperti halnya yang dilakukan oleh Ibunda KH Abdurahman Wahid atau Gus Dur, dengan mengkhatamkan Al Quran sekali dalam tiga hari.

Sementara itu, kehadiran puluhan ribu anggota Muslimat NU membuat kawasan Jalan A Yani Surabaya ramai dengan ibu-ibu berseragam hijau.

Bahkan sejumlah anggota Muslimat NU tidak bisa memasuki gedung lokasi acara, karena penuh sesak. Sebagian dari mereka mengikuti acara di luar gedung melantunkan dan mengikuti doa bersama melalui pengeras suara./*Red

Share this…
Share on Facebook
Facebook
Tweet about this on Twitter
Twitter

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*