Gelar Festival Budaya, Bank Jatim Ajak Masyarakat Kenang Indahnya Djaman Doeloe

JURNAL3.NET / SURABAYA – PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Timur Tbk (bankjatim) menggelar Festival Budaya dengan mengusung tema Indahnya Masa Djadoel.

Berbagai kegiatan beraroma djaman doeloe seperti Bazar Tempo Doeloe, Dolanan Tradisional hingga Tandhing Kidung Parikan dihadirkan sebagai nyawa kegiatan ini.

Sebagai salah satu cagar budaya yang penuh dengan kisah sejarah, Balai Pemuda Surabaya menjadi lokasi yang sangat menunjang dalam penyelenggaraannya.

“Festival budaya ini digelar dalam rangka Hari Ulang Tahun Provinsi Jawa Timur 77 tahun, Hari Sumpah Pemuda, dan Hari Pahlawan. bankjatimhadir berkontribusi mempersembahkan festival budaya kearifan lokal Jawa Timur namun juga terdapat performing art tarian dari seluruh nusantara. Seiring dengan kemajuan teknologi saat ini, bagaimanapun budaya harus dilestarikan. Khusus untuk budaya lokal, kita lestarikan dan kembangkan dengan konsep tandhing ngidung parikan bagi anak – anak muda mulai dari pelajar, mahasiswa dan masyarakat umum” ucap Direktur Utama bankjatim, Busrul Iman.

Hadir secara langsung pejabat daerah setempat Wakil Gubernur Jawa Timur (Emil Elestianto Dardak), Kepala Perwakilan Bank Indonesia Prov. Jawa Timur (Budi Hanoto) serta Anggota DPR-RI Komisi XI (Indah Kurnia).

Masyarakat yang hadir dapat menikmati makanan dan minuman djadoel yang telah disediakan disana. Selain itu masyarakat juga bisa terbawa suasana djaman doeloe melalui permainan-permainan tradisional yang telah dipersiapkan sedemikian rupa oleh panitia.

“Suatu kehormatan bagi saya berada di festival budaya bankjatim yang nyaman dengan bernostalgia bersama merasakan kuliner tradisional, permainan tradisional, seni & budaya tradisional. Melalui beberapa permainan tradisional di festival budaya ini, diharapkan memberikan pesan kepada anak-anak muda bahwa permainan yang melibatkan orang disekitar dengan interaksi secara langsung jauh lebih baik daripada sendirian. Terimakasih kepada bankjatim atas apresiasi kepada para generasi penerus seniman dengan mengadakan tandhing kidung parikan pertama kali di Jawa Timur,” ujar Indah Kurnia.

Masyarakat juga dapat mengikuti Tandhing Kidung Parikan bankjatim yang dikategorikan menjadi 2 kategori yaitu kategori pelajar dan Umum.

Dengan total hadiah puluhan juta rupiah, para semifinalis dan finalis peserta lomba yang terpilih akan tampil secara langsung di Balai Pemuda Surabaya.

“Budaya parikan khas Jawa Timur merupakan alat komunikasi sederhana, melalui penggunaan bahasa egaliter yang disampaikan secara jenaka. Budaya tersebut diharapkan mampu membentuk pola komunikasi yang mudah diterima banyak pihak serta efektif dalam menyampaikan pesan budaya yang ada. Semoga event ini membawa semangat kita bersama untuk melestarikan budaya local,” terang Busrul.

Beberapa kesenian tradisional dari berbagai daerah juga disajikan guna mengenalkan budaya – budaya di Indonesia. Tari Gandrung Banyuwangi, Tari Kabasaran dari Minahasa, Kolintang Remaja & Kolintang Coach dari Manado menjadi beberapa kesenian daerah yang ditampilkan.

Acara dilanjutkan dengan dagelan pelawak asal Sidoarjo Agus Cuprit yang mengundang gelak tawa pengunjung yang hadir. Setelah dibikin tertawa terbahak-bahak, para pengunjung dibuat berdebar dengan persiapan pengumuman para pemenang lomba parikan.

Tandhing Ngidung Parikan kategori pelajar Juara I berhasil diarih oleh Dwi Daru Permana Putra asal Surabaya. Juara II Selvi Dwi Oktavia dan Juara III diraih peserta asal Trenggalek Putra Gusti Mustika Aji. Sedangkan pada kategori umum, Juara I berhasil diraih oleh Sinta Fitri Novia asal Sidoarjo, Juara II Septa Wahyu Andhika asal Nganjuk dan Juara III Sulastri asal Pasuruan.

Melihat antusias masyarakat saat mengikuti event ini, bankjatim mengapresiasi peserta dengan memberikan kategori Juara harapan yang diberikan kepada Efendi Sudjarwo asal Surabaya dan Juara Favorit kepada Sandhidea Cahyo Narpati asal Malang.

“Saya sangat mengapresiasi event festival budaya ini, kita ingin Jawa Timur semakin dikenal sebagai tempat lahirnya budaya-budayawan dan kelompok seniman. Melalui Tandhing Ngidung Parikan yang telah diikuti oleh pelajar dan masyarakat umum, mudah-mudahan memberikan semangat bagi anak-anak muda untuk terus berkarya. Sebagai penutup di 9 Nawa Bhakti Satya yang menjadi komitmen Khofifah-Emil, terdapat program Jatim Harmoni. Festival budaya mengingatkan kita bahwa hidup ini tidak hanya tentang materi tetapi juga tentang hati. Kita yakin apabila Jawa Timur menjadi provinsi yang harmoni, maka kita akan memiliki hidup yang lebih bermakna.

Bukan hanya tentang mewah tetapi tentang bagaimana kualitas hidup yang membuat kita semua semakin bahagia,” tutup Emil./*Red

Share this…
Share on Facebook
Facebook
Tweet about this on Twitter
Twitter

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*