BPS Catat 10 Komoditas Penyumbang Deflasi di Jawa Timur

JURNAL3.NET / SURABAYA – Sepuluh komoditas penyumbang deflasi di Jawa Timur pada bulan November 2022 antara lain sekolah menengah atas, biaya administrasi transfer uang, jagung manis, brokoli, bawang putih, tissue, kelapa, udang basah, buku pelajaran SD, kol putih/kubis.

Melansir laman resmi Badan Pusat Statistik Provinsi Jawa Timur (BPS Jatim) pada tanggal 7 Desember 2022, Kepala BPS Jatim, Dadang Hardiwan menerangkan bahwa Sekolah Menengah Atas merupakan komoditas yang menjadi penyumbang deflasi terbesar dengan persentase perubahan penurunan harga sebesar 2,85 persen dan andil 0,03 persen.

Kemudian Biaya Administrasi Transfer Uang dengan persentase perubahan penurunan harga sebesar 34,28 persen dan andil 0,02 persen, serta Jagung Manis dengan persentase perubahan penurunan harga sebesar 6,96 persen dan andil 0,01 persen.

Adapun Brokoli dengan persentase perubahan penurunan harga sebesar 27,2 persen dan andil 0,01 persen, serta Bawang Putih dengan persentase perubahan penurunan harga sebesar 2,63 persen dan 0,01 persen.

Selanjutnya Tissue dengan persentase perubahan penurunan harga sebesar 1,77 persen dan andil 0,00 persen, serta Kelapa dengan persentase perubahan penurunan harga sebesar 2,66 persen dan andil 0,00 persen.

Udang Basah juga turut menyumbang deflasi dengan persentase perubahan penurunan harga 1 persen dan andil 0,00 persen, serta Buku Pelajaran dengan persentase perubahan penurunan harga sebesar 2,16 persen dan andil 0,00 persen.

Di posisi terakhir ada Kol Putih/Kubis dengan persentase perubahan penurunan harga sebesar 15,17 persen dan andil 0,00 persen. /*Red

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*