Podcast BPSDM TV Bahas Strategi agar Tak Korupsi

JURNAL3.NET / JAKARTA – Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BPSDM) Kemendagri kembali menggelar podcast bikin bangga Indonesia yang merupakan salah satu program BPSDM TV.

Pada edisi ini, BPSDM Kemendagri menghadirkan Deputi Bidang Pencegahan dan Monitoring Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Pahala Nainggolan sebagai narasumber, Jumat (25/3/2022) kemarin.

Pahala Nainggolan menjelaskan terkait strategi mencegah perilaku korupsi di kalangan Aparatur Sipil Negara (ASN). Menurutnya, sikap jujur saja tidak cukup untuk menjadi modal pencegahan ASN bertindak korupsi.

“Berintegritas sebagai sikap jujur saja tidak cukup, tapi harus berkompeten,” kata Pahala.

Pahala menilai, bahwa tindak pidana korupsi terjadi karena dua faktor yaitu manusia dan lemahnya sistem. Menurutnya, BPSDM Kemendagri sebagai unsur pemerintah mempunyai tugas yang kompleks dalam pencegahan korupsi karena bertanggung jawab atas kualitas aparatur.

“Di dalam sistem itu terdapat unsur yang paling penting yaitu manusia. Manusia adalah makhluk paling sulit. Jadi, BPSDM bangunlah aparatur yang kompeten sekaligus berintegritas, jangan dipisahkan,” katanya.

Dia mengatakan, aparatur yang berintegritas merupakan mereka yang merasa bangga menjadi aparat pemerintah dengan melayani masyarakat. Integritas berakar dari nilai kejujuran dan merupakan ruh bagi setiap aparatur dalam melaksanakan tugas dan kewajibannya.

“Bila tidak ada ruh tersebut, ASN akan bekerja tanpa rasa peduli terhadap dampak perilakunya, hingga terjadi penyimpangan kekuasaan dalam jabatan. Dia menegaskan, integritas bagai pohon yang harus dirawat terus menerus,” tambah Pahala dalam keterangan tertulis, Sabtu (26/3/2022) hari ini.

“Jangan dipikir integritas tuh kayak kita berjalan di jembatan lalu nyebrang doang, kalau enggak hati-hati bisa nyemplung lalu hanyut. Kalau integritas tidak dirawat dengan diimbangi kompeten, kita bisa jatuh ke lingkungan tidak baik, akhirnya ikut-ikutan atau bahkan mengarang kasus korupsi. Saya pikir BPSDM Kemendagri pasti jauh lebih tahu kompetensi apa yang dibutuhkan aparatur,” tambahnya.

Pahala berharap, BPSDM Kemendagri dapat menanamkan nilai-nilai integritas dan kompetensi kepada para aparatur, baik di lingkungan Kemendagri, pemerintah provinsi, maupun kabupaten/kota.

“Sekarang targetnya 80-90 persen aparatur bergerak ke arah yang benar dan saling bekerja sama untuk mencegah tindak pidana korupsi,” tuturnya.

Selain itu, kata Pahala, dalam mengatasi kejahatan korupsi, tak bisa hanya dilakukan dengan penegakan hukum. Namun, langkah tersebut harus diiringi dengan perbaikan sistem seperti meningkatkan kesejahteraan pegawai. Penguatan sistem ini diyakini dapat meminimalisir potensi korupsi.

Terpisah, Kepala BPSDM Kemendagri Sugeng Hariyono mengatakan, bahwa integritas dan kompetensi menjadi bagian yang perlu dimiliki ASN agar tak berperilaku korup. Pihaknya siap bersinergi dengan KPK untuk mengampanyekan semangat integritas yang diiringi dengan upaya pengembangan kompetensi ASN.

“Tugas kami di BPSDM adalah bagaimana mengembangkan kompetensi, teknis, manajerial dan pemerintahan untuk seluruh aparatur. Kami juga ada PPSDM Regional di provinsi, kabupaten, dan kota. Jadi kami siap bersinergi dengan KPK untuk terus menggencarkan integritas yang harus kita rawat,” tukas Sugeng. *Syaiful Hidayat

Share this…
Share on Facebook
Facebook
Tweet about this on Twitter
Twitter

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*