2 Metode Kapolda Jatim Tangani Covid-19 Terungkap Saat Dialog Virtual dengan Kapolri

Jurnal3.net/Surabaya – Kapolda Jawa Timur Irjen Pol Nico Afinta bersama Kasiter Korem 084/BJ, Kolonel Kav Jaelani mengecek pelaksanaan vaksinasi booster di Grand City Mall Surabaya, Rabu (16/2/2022). Keduanya ditemani Kadinkes Kota asurabaya Nanik dan Kapolrestabe Surabaya Kombes Pol Ahmad Yusep

Selain mengecek pelaksanaan vaksinasi, Kapolda Jatim juga mengikuti zoom meeting dan berdialog interaktif secara virtual dengan Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo.

Irjen Pol Nico Afinta menjelaskan penanganan Covid-19 di Jawa Timur saat ini posisi aktif bertambah 7.528 kasus, sehingga total ada 22.927 kasus positif aktif.

Dari jumlah tersebut sebanyak 3.813 Pasien dirawat di RS rujukan dengan porsi penggunaan 24% di ruang isolasi dan 20% di ruang ICU.

“Kebanyakan pasien masuk di isoman dan isoter. Ada tiga strategi dalam penanganan Covid-19 di Jawa Timur. Pertama meningkatkan vaksinasi, kedua mempersiapakan pelayanan kesehatan kepada isoman dan isoter dan pelaksanaan Operasi Yustisi,” kata Kapolda Jatim usai mengikuti Zoom Meeting bersama Kapolri,  Rabu siang kemarin lalu, (16/2/2022).

Sementara itu pasien terkonfirmasi omicron, terkonfirmasi 108 pasien, dan sudah dinyatakan sembuh semua. Untuk yang terkonfirmasi varian omicron, 63% sudah menerima vaksinasi dosis 1 dan 2 serta 70% tanpa gejala.

Pencapaian vaksinasi di Jawa Timur menunjukkan peningkatan yang signifikan. Pada vaksinasi dosis 1 sudah mencapai 89,15%, sedangkan dosis 2 mencapai 68,09%.

Upaya vaksinasi ini juga menyasar pada kelompok rentan yaitu Lansia yang saat ini sudah mencapai 70,82% dosis 1 dan 48% dosis 2. Sedangkan untuk vaksin anak Jawa Timur sudah menyentuh angka 71,17% untuk dosis 1 dan 36,53% untuk dosis 2.

“Saat ini juga sedang dilaksanakan vaksinasi serentak di seluruh Jawa Timur dengan total 66 titik dengan sasaran sebanyal 21.125 orang. Sedangkan di Kota Surabaya vaksinasi sendiri dilaksanakan di Grand City Mal dengan sasaran sebanyak 2000 orang,” lanjut Nico Afinta dalam keterangan tertulis, Jumat (18/2/2022).

Polda Jatim menyiapkan tempat untuk pasien isoter di beberapa wilayah. Selain itu menyiapkan Telemedice, dimana ini berisi nomor telfon dan petugas yang disebar oleh Babinkantibmas kepada masyarakat.

Dengan demikian, diharapkan masyarakat terlayani dari sisi kesehatan, sehingga tidak perlu ke rumah sakit.

“Sekarang banyak masyarakat yang melaksanakan isoman dan isoter untuk yang tanpa gejala dan gejala ringan sehingga tidak perlu ke RS,” katanya.

Saat ini juga telah dilaksanakan operasi yustisi. Untuk operasi yustisi melaksanakan pamor keris (patroli motor penegak protokol kesehatan) di masyarakat. Ini menjadi sarana efektif supaya masyarakat patuh Prokes.

“Ada dua metode, yang pertama penyampaian informasi kepada masyarakat melalui selebaran, dan kedua jika di satu tempat bandel maka dua kali diperingatkan akan dilakukan denda. Sampai saat ini penjatuhan denda bagi pelanggar sudah sebanyak 124 juta rupiah,” tukas Nico Afinta.

Kapolda Jatim menambahkan, pemerintah daerah bersama TNI, Polri sudah sinergi dengan sangat baik. Namun akan lebih bagus jika didukung oleh kesadaran masyarakat untuk tetap mematuhi protokol kesehatan. (syaiful)

Share this…
Share on Facebook
Facebook
Tweet about this on Twitter
Twitter

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*